Sunday, March 31, 2013

Pengertian Hukum Ohm


HUKUM OHM
Arus listrik dalam kaitannya dengan hambatan yang terjadi dalam proses elektrokimia mengacu pada hukum ohm yang mengataka hubungan antara tegangan. Tegangan arus dan hambatan listrik diperlihatkan dalam persamaan berikut :
V = I . R
Keterangan :
            V = tegangan (volt)
             I = arus (ampere)
 R = hambatan (ohm)                                     (Goeritno, 2010).
Hukum ohm semulanya terdiri atas dua bagian-bagian pertama tidaklain ohm. Akan tetapi, ohm juga mekatakan bahwa R adalah suatu konstanta yang tidak  tergantung pada V maupun I. Bagian kedua hukum ini tidak seluruhnya benar (Geushe, 1998).
Hukum ohm hanya benar untuk bahan-bahan tertentu, terutama logam, meskipun demikian, hukum ini sangat penting karena berlaku untuk bahan-bahan yang biasa digunakan untuk elektrik (Cromer, 1994).

Pengertian Hukum Ohm
      Jika arus listrik melalui suatu penghantar, maka kekuatan arus tersebut sebanding lurus dengan tegangan listrik yang terdapat antara kedua penghantar tadi (Tilloy, 1980).
Perlawanan adalah volt peramper hambatan konduktor adalah 1 ohm jika potensa berbeda disamping terminal di dalam konduktor adalah volt ketika arus di konduktor 1 ampere (Richards, 1987).
      Menurut Alfian, (2010)Di dalam logam pada keadaan susu tetap, rapat arus I berbanding lurus dengan medan listrik. Hubungan dengan tegangan arus dan hambatan disebut “hukum ohm” ditentukan oleh George Simon Ohm dipublikasikan pada sebuah pajios pada tahun 1827. Prinsip ohm adalah besarnya arus listrik yang mengalir pada sebuah penghantar motal pada rangkaian rumus V = I.R, di mana:
V = teganagan listrik yang mengalir pada suatu penghantar (volt)
I = arus listrikyang mengalir pada suatu penghantar (ampere)
R = hambatan listik yang terdapat pada suatu penghantar (ohm).
            Melalui percobaan diketahui bahwa di dalam logam pada suatu suhu tetap rapat arus J berbanding lurus dengan madan listrik (hukum ohm). J = ge tegangan G disebur hambatan, kebalikan dari kehantaran disebut hambatan n=1/9 satuan n dalam sistem adalah volt perampere 1 ohm = 1 volt/1 ampere satuan kehantaran G = Ω-1 (Reitz, 1993).

Hukum Kirchoft
Dipertengahan abad 19, Gustav Robert Kirchoft (1824-1887) menemukancara untuk menentukan arus listrik pada rangkain bercabang yang kemudian dikenal dengan hukum kirchoft (alfian, 2010).

Hukum Kirchoft I
Jumlah kuat arus yang masuk dalam titik percabangan sama dengan jumlah kuat arus yang keluar dari titik percabangan (Alfian, 2010).
Tidak semua rangkaian dapat disederhanakan dengan menggunakan rangkaian majemuk yang berhubungan dengan hukum kirchoft I dan II rumusnya I masuk = keluar (Erviyati, 2010).

Hukum Kirchoft II
Dalam rangkaian tertutup dalam jumlah aljabar GGL (E) dan jumlah penurunan potensial sam dengan nol, maksud dari jumlah penurunan potensial sama dengan nol adalah tidak adanya listrik yang hilang dalam rangkaian tersebut, dalam arti semua energi digunakan atau diserap (Alifian, 2010).
Hukum kirchoft II tentang tegangan yang menyatakan jumlah perugahan tegangan tang mengelilingi suatu rangkain loo sama dengan nol
                                                (Duncan, 1980).

Rangkaian Seri
Pada rangakaian seri mengandung pengertian yakni rangkaian dimana hambatan seri sama dengan jumlah hambatan aljabar hambatan masing-masing. Ciri utama hambatan seri adalah arus yang menalir melewati tiap-tiap hambatan yang sama besarnya.

Rangkaian Paralel
Rangkaian paralel kebalikan dari rangkaian seri. Hambatan paralel sama dengan jumlah kebalikan hambatan masing-masing utama susunan hambatan partikel bereda. Tegangan tiap-tiap hambatan sama besarnya (Alfian, 2010).
Hubungan paralel dimana hubungan beberapa resistor yang tersusun secara paralel. Tegangan yang dimiliki masing-masing resistor adalah sama. Tegangan resistornya, sebagai rumus:
1/Rs = 1/R1 + 1/R2 + 1/R3. . . . . . . . . 1/Rn

Manfaat Hukum Ohm di Bidang Perairan
            Dalam bidang perikanan hukum ohm berfungsi untuk mempelajari tentang pelajaran kelistrikan di bidang pendidikan akademik perikanan. Adapun beberapa macam alat yang digunaka yaitu simulasi kontrol motor listrik. Simulasi kontrol listri DC, simulasi kontrol rangkaian elektron (Alfian, 2010).


I. Tujuan : Menghitung hambatn listrik
II. Alat :
  1. Ampere meter
  2. Volt meter
  3. Lampu
  4. Catu daya
  5. Kabel

III. Dasar teori
Ampere meter adalah alat listrik yang berfungsi untuk mengukur kuat arus listrik. Pada saat digunakan Ampere meter dipasang secara seri terhadap hambatan. Volt meter adalah alat listrik yang berfungsi untuk mengukur tegangan listrik . Pada saat digunakan Volt meter dipasang secara Paralel terhadap hambatan.
Dengan diketahui besarnya kuat arus dan tegangan listrik maka dapat dihitung nilai hambatan listrik dari komponen pasif. Hambatan sebuah komponen listrik dapat dihitung dengan persamaan 

IV. Cara kerja
  1. Volt meter dan ohm meter
1
. Rangkailah alat seperti gambar
1 2 1=Lampu
2=Ampere meter
3 3=Volt meter/ ohm meter
4= catu daya
4
  1. 2. Pasanglah catu daya pada tegangan tertentu
3. Baca skala pada volt meter
4. Baca skala pada Ampere meter
  1. 5. Ulangi langkah 2-4 untuk tegangan sumber yang berbeda.
V. Data percobaan
Data 1
NO
V ( sumber)
Kuat Arus listrik
Tegangan listrik





















Share :

0 komentar:

Post a Comment

Silahkan masukkan saran, komentar saudara, dengan ikhlas saya akan meresponnya.

 

Blog Info

SEO Stats powered by MyPagerank.Net
My Ping in TotalPing.com

Visitor Info