Thursday, March 28, 2013

Pengertian Akhlak Siswa

Pengertian Akhlak Siswa
Dalam membahas pengertian akhlaksiswa terlebihdahulu penulis uraikan tentang pengertian akhlaksiswa. Kata akhlak menurut pengertian umum sering diartikandengan kepribadian, sopan santun, tata susila, atau budi pekerti.
Dari segi etimologi kata akhlak berasal dari Arab “Akhlak” bentukjamak dari “Khuluk” yang artinya kebiasaan. Pada pengertian sehari-hariakhlak umumnya disamakan artinya dengan arti kata “budi pekerti” atau”kesusilaan” atau ”sopan santun” dalam bahasa indonesia, dan tidakberbeda pula dengan arti kata ”moral” atau “ethic” dalam bahasainggris.

Dalam arti kata tersebut dimaksudkan agar tingkah laku manusiamenyesuaikan dengan tujuan penciptanya, yakni agar memiliki sikaphidup yang baik, berbuat sesuai dengan tuntutan akhlak yang baik.Artinya, seluruh hidup dan kehidupannya terlingkup dalam kerangkapengabdian kepada sang pencipta.

Adapun pengertian akhlak dilihat dari sudut istilah (therminologi)ada beberapa devinisi yang telah dikemukakan oleh para ahli antara lain:
  1. Menurut Asmaran mengutip pendapat dari Al mu’jam al-Wasit dalambukunya Pengantar Studi Akhlak menjelaskan bahwa Akhlak ialah sifat yang tertanam dalam jiwa, yang dengannyalahirlah macam-macam perbuatan, baik atau buruk tanpamembutuhkan pemikiran dan pertimbangan.
  2. Menurut Asmaran mengutip pendapat dari Al-Ghazali dalam bukunyaPengantar Studi Akhlak menjelaskan bahwa Akhlak adalah sifat yang tertanam dalam jiwa yangmenimbulkan macam-macam perbuatan dengan gampang dan mudahtanpa memerlukan pemikiran dan pertimbangan.
  3. Rumusan pengertian Al-Ghazali diatas menunjukkan hakikatkhuluq atau Akhlak ialah suatu kondisi atu sifat yang telah meresapdalam jiwa dan menjadi kepribadian. Hingga dari sini, timbulaberbagai macam perbuatan dengan caraspontan dan mudah tanpadibuat-buat dan tanpa memerlukan pemikiran. Apabila dari kondisitadi timul perbuatan baik atau terpuji menurut pandangan syariat dan akal pikiran, maka dinamakan budi pekerti mulia. Dan sebaliknya,apabila yang lahir perbuatan yang buruk, maka dinamakan budi pekertiyang tercela.
  4. Adapun menurut Barmawi Umari, akhlak adalah ilmu yangmenentukan batas baik dan buruk, terpuji dan tercela tentang perbuatanatau perkataan manusia secara lahir dan batin.

2. Dasar Dan Tujuan Pembinaan AkhlakSiswa
a. Dasar Pembinaan AkhlakSiswa
1). Dasar Religi
Yang dimaksud dasar religi dalam uraian ini adalah dasardasaryang bersumber dari Al-Qur’an dan Sunnah Rasul (Al-Hadits). Sebagaimana disebutkan dalam Al-Qur’an surat An-Nahlayat 125 yaitu:

Artinya: Serulah (manusia) kepada jalan Tuhan-mu denganhikmah dan pelajaran yang baik dan bantahlah mereka dengancara yang baik. Sesungguhnya Tuhanmu dialah yang lebihmengetahui tentang siapa yang tersesat dari jalan-Nya dan dialahyang lebih mengetahui orang-orang yang mendapat petunjuk.(Q.S. An-Nahl: 125)

Surat Al-Qalam ayat 4
Artinya: Dan Sesungguhnya kamu benar-benar berbudi pekertiyang agung. (Q.s. Al-Qalam:4)

Sedangkan Hadits Nabi yang menjadi sumber hukum akhlak ialah
Artinya: Dari Abu Hurairah r.a.: bahwa rasulullah bersabda:”sesungguhnya aku diutus kebumi untuk menyempurnakankeutamaan akhlak”. (Hadits riwayat ahmad).

Dan itulah sebagian ayat-ayat Al-Qur’an dan Hadits Nabiyang dapat penulis kemukakan sebagai sumber hukum AkhlakulKarimah siswa, dimana kesemuanya mencerminkan atau tercermindalam kepribadian Rasulullah.

2). Dasar Konstitusional
Konstitusional adalah undang-undang atau dasar yangmengatur kehidupan suatu bangsa atau Negara. Mengenai kegiatanpembinaan moral juga diatur UUD 1945, pokok pikiran sebagaiberikut:

”Negara berdasar atau ketuhanan Yang Maha Esa menurut dasarkemanusiaan yang adil dan beradab, olek karena itu, Undangundangdasar harus mengandung isi yang mewajibkan pemerintahdan lain-lain penyelenggaraan Negara untuk memelihara budipekerti manusia yang luhur dan memegang teguh cita-cita moralrakyat yang luhur”.

Dari uraian diatas dapat ditarik kesimpulan bahwa sebagaiwarga Negara Indonesia yang berketuhanan Yang Maha Esahendaknya ikut serta membina dan memelihara budi pekerti ataumoral kemanusiaan yang luhur itu demi terwujudnya warga Negarayang baik.

b. Tujuan Pembinaan AkhlakSiswa
Pembinaan secara sederhana dapat diartikan sebagai prosesmenuju tujuan yang hendak dicapai. Tanpa adanya tujuan yang jelasakan menimbulkan kekaburan atau ketidakpastian, maka tujuanpembinaan merupakan faktor yang teramat penting dalam prosesterwujudnaya Akhlaksiswa.Perbuatan akhlaksiswa pada dasarnya mempunyaitujuan langsung yang dekat, yaitu harga diri, dan tujuan jauh adalahridha Allah melalui amal shaleh dan jaminan kebahagiaan dunia danakhirat.

Tujuan dari pendidikan moral dan akhlak dalam islam adalahmembentuk orang-orang yang bermoral baik, keras kemauan, sopandalam bicara dan perbuatan, mulia dalam tingkah laku dan perangai.
juan terakhir dari pada pendidikan islam itu sendiri adalahtujuan-tujuan moralitas dalam arti yang sebenarnya. Ahli-ahli pendidikislam telah sependapat bahwa suatu ilmu yang tidak akan membawakepada fadhilah dan kesempurnaan, tidak seyogyanya diberi namailmu. Tujuan pendidikan islam bukanlah sekedar memenuhi otakmurid-murid dengan ilmu pengetahuan, tetapi tujuannya adalahmendidik akhlak dengan memperhatikan segi-segi kesehatan,pendidikan fisik dan mental, perasaan dan praktek, sertamempersiapkan anak-anak menjadi anggota masyarakat.

Suksesnya guru agama Islam dalam membina akhlak siswanyasangat ditentukan oleh strategi penyampaiannya dan keberhasilanpembinaan itu sendiri. Tujuan dari pembinaan akhlak itu sendiriadalah:

1). Tujuan Umum
Menurut Barmawi Umari dalam bukunya ”Materi Akhlak”,bahwa tujuan pembinaan akhlak secara umum meliputi:
  • Supaya dapat terbiasa melakukan hal yang baik dan terpujiserta menghindari yang buruk, jelek, hina, dan tercela.
  • Supaya hubungan kita dengan Allah SWT dan dengan sesamamakhluk selalu terpelihara dengan baik dan harmonis.
Dari pendapat yang dijelaskan diatas maka dapatdisimpulkan, bahwa tujuan pembinaan akhlaksiswaadalah setiap siswa memiliki pengertian baik buruknya suatuperbuatan, dan dapat mengamalkannya sesuai dengan ajaran Islamdan selalu berakhlak mulia, sehingga dalam pembinaannya dapattercapai dengan baik.

2). Tujuan KhususSecara spesifik pembinaan akhlaksiswabertujuan sebagai berikut :
  • Menumbuhkan pembentukan kebiasaan berakhlak mulia danberadat kebiasaan yang baik.
  • Memantapkan rasa keagamaan pada siswa, membiasakan diriberpegang teguh pada akhlak mulia dan membenci akhlak yangrusak.c). Membiasakan siswa bersikap ridha, optimis, percaya diri,menguasai emosi, tahan menderita dan sabaar.
  • Membimbing siswa kearah yang sehat yang dapat membantumereka berinteraksi sosial yang baik, mencintai kebaikan untukorang lain, suka menolog, sayang kepada yang lemah danmenghargai orang lain.
  • Membiasakan siswa bersopan santun dalam berbicara danbergaul dengan baik di sekolah maupun diliar sekolah.
  • Selalu tekun beribadah dan mendekatkan diri kepada Allah danbermu’amalah yang baik.
Berdasarkan penjelasan diatas, dapat penulis simpulkanbahwa keberhasilan seorang guru agama Islam dalam usahapembinaan akhlaksiswa, sangat dipengaruhi olehberhasilnya tujuan pembinaan akhlak yang diberikanoleh guru agama Islam di kelas (sekolah) maupun diluar sekolah.Hal diatas tidak terlepas juga dari bagaimana strategi ataupun caraguru agama Islam dalam menyampaikan materi akhlak, sehinggamurid mampu mencerna serta memahami dan mengamalkannyadalam kehidupan sehari-hari.
Share :

0 komentar:

Post a Comment

Silahkan masukkan saran, komentar saudara, dengan ikhlas saya akan meresponnya.

 

Blog Info

SEO Stats powered by MyPagerank.Net
My Ping in TotalPing.com

Visitor Info