Monday, May 13, 2013

Deskripsi Analisis Koreografi

ANALISIS KOREOGRAFI 1. Deskripsi Analisis Koreografi
Tari adalah bentuk ungkapan imaginative dalam gerak, ruang, dan waktu, pernyataan ilusi (hasil imajinasi) dan rasional manusia. Ide mendasari ilusi dan rasional sehingga terwujud suatu bentuk karya dan gaya (ciri khas). Dalam pengamatan koreografis tidak terlepas dari aspek-aspek estetik, struktur, dan bentuk yang mengangkat gerak, ruang, dan waktu. Hal-hal yang mempengaruhi gaya adalah lingkungan dan latar belakang terciptanya karya tari tersebut, hal ini mempengaruhi konsep berpikir, imajinasi seorang pencipta karya tari. Analisis Tari adalah usaha menyelidiki secara lebih terperinci dengan yang lebih akurat mengenai proses terbentuk (terciptanya) suatu bentuk tari. 

Empat hal yang harus dipahami untuk membantu pengupasan karya seni yang muncul terutama tradisi istana yaitu:
- Pemahaman falsafah/ filosofi dalam lingkungan sekitarnya.
- Pemahaman tentang nilai dan norma etika lingkungan.
- Legenda dan mitos yang dipahami lingkungan.
- Tata cara dan adat tradisi yang berlaku
Dalam tari tradisi terdapat aturan-aturan dan norma yang mengikat adalah: penggunaaan motif gerak, penggunaan dan penerapan pola lantai, penggunaan dan penerapan pola irama dan pola gerak tari. Apabila akan menganalisa karya seni terlebih dahulu tahu tentang bentuk, factor internal dan eksternal, susunan gerak, aspek komposisi tari dan hal-hal yang menyertainya. Hakekat tari adalah bentuk pengungkapan imajinasi manusia yang dituangkan dalam gerak, ruang, dan waktu yang berstruktur.
Pengamatan terhadap objek pertunjukan tari tidak hanya mengandalkan kemampuan intelektual tetapi dalam penghayatan penilaiannya bertolak pada pengalaman estetisnya. Hasil pengamatan sifatnya relatif, karena dari satu orang dengan orang lain akan berbeda menurut kemampuan dan pengalaman estetisnya. Pengamatan tari yang menggunakan pendekatan analisis koreografi ditentukan oleh; 1). Perspektif (sudut pandang) dari pengalaman sudut pandang tentang estetik (keindahan) sehingga terbentuk tentang objek seni yang sedang diamati. Setiap karya seni dipahami berdasarkan dari kepentingan-kepentingan manusia. 2) Pendekatan, menampakan hal yang sangat kompleks pada penontonnya, karena setiap melihat koreografi (dari perspektifnya), maka pengamatan sangat ditentukan oleh pendekatan yang digunakan misalnya; pendekatan teknik, aspek komposisi tari, dan sebagainya. Aspek teknik terfokus pada permasalahan perspektif menari, teknik menyusun koreografi karya itu, artinya pendekatan aspek teknik atau komposisi tari akan banyak berbicara tentang metodologis bagaimana karya tari itu disusun. Aspek komposisi tari yang perlu dicermati adalah: gerak ( motif, kalimat, energi, dan variasi gerak), waktu (aksi, iringan, tempo, ritme, dan durasi), dan ruang meliputi volume, desain ruang/pola lantai, dan level).
Konsep keindahan dalam pembentukan karya oleh Elizabeth Heyes dapat digunakan sebagai pedoman dalam pengamatan pertunjukan tari, yang dijelaskan sebagai berikut: unity (kesatuan bentuk dan isi), variaty (keaneragaman), repetition (pengulangan), contras (menampakan perbedaan-perbedaan baik pada gerak, irama), transtition (bagian yang satu dengan yang lainnya harus ada penghubungnya), sequence (rangkaian yang diurutkan) , climaks (titik pencapaian maksud tari yang ditampilkan), proporsi (sesuai dengan yang diperlukan), balance (kesiambangan dari awal hingga akhir), harmony (keselarasan tema, isi, bentuk), conclution (kesimpulan akhir penyajian karya tari)

2.      Aspek Komposisi Tari
Tari dinilai sebagai bentuk seni, maka perlu kiranya untuk mengetahui tentang pengetahuan komposisi tari.  Pengetahuan komposisi tari disebut juga pengetahuan koreografi, adalah pengetahuan yang harus diketahui oleh seorang koreografer sejakmenggarap gerak-gerak tari sampai pengetahuan tata cara menyiapkan program pertunjukan. Menurut bentuk garapan geraknya secara garis besar tari-tarian di dunia dapat dibedakan adanya dua konsep garapan, yaitu konsep Barat dan konsep Timur. Keduanya secara konseptual dapat dibedakan pada tarian Barat banyak menggunakan desain-desain detai, lebih memusatkan garapan gerak pada tungkai, badan, dan lengan. Tarian Timur lebih memusatkan garapan gerak pada kaki, tangan, jari-jari, serta kepala.
a.       Gerak
John Martin seorang penulis dan kritikus tari dari Amerika Serikat dalam bukunya The Modern Dance mengatakan bahwa substansi baku tari adalah gerak. Gerak tidak hanya terdapat pada denyutan di seluruh tubuh manusia untuk tetap dapat memungkinkan manusia hidup, tetapi gerak juga terdapat pada ekspresi dari segala pengalaman emosional manusia. Gerak  Tari merupakan komposisi gerak yang telah mengalami penggarapan yang lazimnya disebut stilisasi atau distorsi. Berdasarkan bentuk geraknya, secara garis besarada dua jenis tari, yaitu tari yang representasional dan tari non representasional. Tari representasional adalah tari yang menggambarkan sesuatu secara jelas. Tari non representasional adalah tari yang tidak menggambarkan sesuatu. Dua jenis tari tersebut menggunakan jenis gerak maknawi dan gerak-gerak murni. Gerak murni banyak digunakan dalam garapan tari yang non reprensentasional, sedangkan parapan tari representasional banyak menampilkan gerak-gerak murni, apabila garapan tari tersebut dipenuhi gerak maknawi, maka garapan itu akan lebih mengarah ke bentuk pantomim.
b.         Desain Lantai
      Desain lantai atau floor design ialah garis-garis di lantai yang dilalui oleh seorang penari atau garis-garis di lantai yang dibuat oleh formasi penari kelompok.secara garis besar terdapat dua pola garis dasar pada lantai yaitu garis lurus dan garis lengkung. Garis lurus dan garis lengkung dapat dibuat lengkung ke depan, ke belakang, ke samping, dan serong. Garis lurus memberi kesan sederhana tetapi kuat, sedangkan garis lengkung memberikan kesan lembut dan lemah. Garis lurus bayak digunakan pada tari-tarian klasik jawa, sedangkan garis lengkung banyak digunakan pada tari-tarian primitif  dan juga pada tarian komunal kebanyakan berciri sebagai tari bergembira.
c.       Desain Atas
Desain atas atau air design adalah desain yang berada di atas lantai yang dilihatoleh penonton, yang tampak terlukis pada ruang yang berada di atas lantai. Untuk memudahkan penjelasan desain ini dilihat dari satu arah penonton saja yaitu dari depan. Ada 19 desain atas masing-masing memiliki sentuhan emosional tertentu terhadap penonton (datar, dalam, vertikal, horizontal, kontras, murni, statis, lurus, lengkung, bersudut, spiral, tinggi, medium, rendah, terlukis, lanjutan, tertunda, simetris, asimetris).
d.      Musik
Apabila elemen dasar tari adalah gerak dan ritme, maka elemen dasar musik adalah nada, ritme, dan melodi. Musik dalam tari bukan hanya sekedar iringan, tetapi musik adalah patner tari yang tidak diiringi oleh musik dalam arti yang sesungguhnya, tetapi ia pasti diiringi oleh salah satu elemen dari musik. Ritme adalah degupan dari musik, umumnya dengan aksen yang diulang-ulang secara teratur. Tari yang digarap atas dasar garis ritme dari musik, akan memberikan kesan teratur. Melodi atau lagu yang didasari oleh tinggi rendahnya nada serta kuat dan lembutnya alunan nada, lebih memberikan kesan emosionil. Karena musik adalah dari tari, maka musik yang akan dipergunakan untuk mengiringi digarap betul-betul sesuai dengan garapan tarinya.
e.  Desain Dramatik
Membuat karya tari , baik yang berbentuk tari solo atau dramatik, untuk mendapatkan keutuhan garapan harus diperhatikan desain dramatik. Satu garapan tari yang utuh ibarat sebuah cerita yang memiliki pembuka, klimaks, penutup. Dari pembuka ke klimaks mengalami perkembangan dan dari klimaks ke penutup terdapat penurunan. Ada dua jenis desain dramatik, yaitu yang berbentuk kerucut tunggal dan kerucut berganda. Satu hal yang harus diperhatikan, bahwa waktu yang diperlukan untuk naik ke puncak atau klimaks jauh lebih lama dari yang diperlukan untuk turun ke dasar lagi. Desain dramatic yang berupa kerucut berganda sangat baik dipergunakan untuk koreografi tari solo.
f.        Dinamika
Dinamika adalah kekuatan dalam yang menyebabkan gerak menjadi hidup dan menarik, diibaratkan dinamika dapat diibaratkansebagai jiwa emosional dari gerak. Kekuatan dalam arti gerak lebih banyak terdapat pada badan bagian atas. Badan bagian atas sangat ekspresif pada tari India, Bharata Muni dalam bukunya Natya sastra menempatkan semua gerak ekspresif pada lengan, tangan, kepala, mata, dan torso bagian atas. Dinamika bisa diwujudkan dengan bermacam-macam teknik, misalnya pergantian level diatur sedemikian rupa dari tinggi, rendah, dan seterusnya dapat melahirkan dinamika. Pergantian tempo dari lambat ke cepat dan sebaliknya dapat menimbulkan dinamika. Perganian tekanan gerak dari lemah ke yang kuat atau sebaliknya dapat melahirkan dinamika. Bahkan pose diam yang dilakukan dengan ekspresif memiliki dinamika pula.
g.Komposisi Kelompok
Komposisi tari solo atau duet, lain cara penggarapannya dengan komposisi tari kelompok. Apabila dalam tari solo elemen-elemen koreografi seperti desain lantai, desain atas, desain musik, desain dramatik, dinamika merupakan elemen-elemen yang harus ada, maka untuk koreografi kelompok masih memerlukan satu desain lagi, yaitu desain kelompok. Desain kelompok ini bisa digarap dengan menggunakan desain lantai, desain atas atau desain musik sebagai dasarnya, atau dapat pula didasari oleh ketiga-tiganya. Ada lima bentuk desain kelompok, yaitu unison  (serempak), balanced (seimbang), broken (terpecah), alternate (selang-seling), dan canon ( bergantian).
h. Tema
Apa saja bisa menjadi tema dalam menggarap tari, yaitu kejadian sehari-hari, pengalaman hidup, perangai binatang, cerita rakyat, cerita kepahlawanan, legenda, upacara, agama, dan sebagainya. La Meri dalam bukunya yang berjudul Dance Compotition: The Basic Elements menyatakan ada lima test untuk tema, yaitu keyakinan koreografer akan nilai dari pada tema, dapatkan tema itu ditarikan, efek sesaat dari tema ke penonton apakah menguntungkan, perlengkapan teknik tari dari koreografer dan penarinya, fasilitas yang diperlukan untuk pertunjukan seperti tempat, kostum, lighting dan sound system.
3.      Format Analisis Koreografi
- Judul karya tari:
 - Nama Koreografer:
 - Uraiakan aspek komposisi tari menurut pengamatan saudara, menggunakan pendekatan konsep keindahan dari para ahli yang berpengalaman dalam koreografi.
4.      Latihan
Tugas tertulis untuk mengamati sebuah pertunjukan secara langsung maupun melalui rekaman CD, mencermati aspek komposisi tari dan menggunakan konsep keindahan menurut Elizabeth Heyes.
Share :

0 komentar:

Post a Comment

Silahkan masukkan saran, komentar saudara, dengan ikhlas saya akan meresponnya.

 

Blog Info

SEO Stats powered by MyPagerank.Net
My Ping in TotalPing.com

Visitor Info