Tuesday, February 16, 2016

Pengertian Kedelai dan Macam-macamnya

Pada awalnya, kedelai dikenal dengan beberapa nama botani, yaitu Glycine soja dan Soja max . Namun pada tahun 1948 telah disepakati bahwa nama botani yang dapat diterima dalam istilah ilmiah, yaitu Glycine max (L.) Merill. Menurut Adisarwanto (2005) klasifikasi tanaman kedelai yaitu sebagai berikut : 

Kingdom :Plantae 
Subkingdom :Tracheobionta 
Super Divisi :Spermatophyta 
Divisi :Magnoliophyta 
Kelas :Magnoliopsida 
Sub Kelas :Rosidae 
Ordo :Fabales 
Famili :Fabaceae 
Genus :Glycine Spesies : 
Glycine max (L.) Merr. 

Kedelai merupakan salah satu jenis kacang-kacangan yang merupakan sumber protein yang cukup tinggi. Selain itu juga merupakan sumber lemak, vitamin, dan mineral. Kedelai bisa diolah menjadi berbagai bahan makanan, minuman, serta penyedap cita rasa makanan. Sebagai bahan makanan kedelai tidak langsung dimasak, tetapi diolah terlebih dahulu melalui beberapa tahapan proses misalnya dibuat tempe, tahu, keripik kedelai, susu kedelai, dan bubuk kedelai. Sebagai bahan minuman kedelai diproses, dimasak, dikemas secara modern baik dalam botol maupun dalam karton sehingga dihasilkan minuman dari kedelai. (Cahyadi, 2007). 

Untuk pembuatan produk olahan kedelai yang bermutu diperlukan beberapa bahan pokok dan bahan pendukung. Untuk bahan pokok atau bahan baku perlu diperhatikan jenis kedelai, yang dapat dibedakan menjadi empat macam, yaitu kedelai kuning, kedelai hijau, kedelai hitam, dan kedelai cokelat. Jenis-jenis kedelai tersebut dapat didefinisikan sebagai berikut : 
(1). Kedelai putih, adalah kedelai yang bijinya berwarna kuning, atau putih atau juga hijau apabila dipotong melintang memperlihatkan warna kuning pada irisan kepingnya. Kedelai inilah yang biasanya dijadikan susu atau bubuk kedelai, 
(2). Kedelai hijau, adalah kedelai yang kulit bijinya berwarna hijau yang apabila dipotong melintang memperlihatkan warna hijau pada irisan kepingnya, 
(3). Kedelai hitam, adalah kedelai yang bijinya berwarna hitam. Kedelai inilah yang biasanya dijadikan kecap, 
(4). Kedelai cokelat, adalah kedelai yang kulit bijinya berwarna cokelat. Kedelai merupakan sumber protein nabati yang efisien, dalam arti bahwa untuk memperoleh jumlah protein yang cukup diperlukan kedelai dalam jumlah yang kecil. Nilai protein kedelai jika difermentasi dan dimasak akan memiliki mutu yang lebih baik, biji kedelai tidak dapat dimakan langsung karena mengandung tripsin inhibitor dan melalui proses pemasakan tripsine inhibitor dapat dinetralkan, selain anti tripsine, senyawa antigizi lain yang terkandung dalam kedelai antara lain hemaglutinin, asam fitat, dan oligosakarida penyebabm flatulensi, yaitu timbulnya gas dalam perut sehingga perut menjadi kembung (Cahyadi, 2007). 

Kedelai mengandung protein 35 % bahkan pada varietas unggul kadar proteinnya dapat mencapai 40 - 43 %. Dibandingkan dengan beras, jagung, tepung singkong, kacang hijau, daging, ikan segar, dan telur ayam, kedelai mempunyai kandungan protein yang lebih tinggi, hampir menyamai kadar protein susu skim kering. Bila seseorang tidak boleh atau tidak dapat makan daging atau sumber protein hewani lainnya, kebutuhan protein sebesar 55 gram per hari dapat dipenuhi dengan makanan yang berasal dari 157,14 gram kedelai. 

Protein kedelai merupakan salah satu sumber protein yang sangat baik dan bermutu tinggi. Protein kedelai mengandung asam amino yang cukup tinggi dan lengkap terutama asam amino glutamat yang merupakan asam amino yang paling dominan dalam menyusun protein kedelai, juga memiliki kandungan lisin yang termasuk asam amino essensial dalam jumlah yang besar sehingga dapat menutupi kekurangan lisin yang biasanya terdapat pada beras dan jagung. Dibandingkan dengan kacang-kacangan yang lain, susunan asam amino pada kedelai lebih lengkap dan seimbang (Koswara, 1995). 

Tabel 2.1. Perbandingan antara Kadar Protein Kedelai dengan beberapa Bahan


Lemak kedelai mengandung beberapa fosfolipida penting, yaitu lesitin, sepalin dan lipositol. Lesitin pada kedelai mengandung lemak tak jenuh linoleat, oleat dan arakhidat. Arakhidat berfungsi sebagai lipotropikum, zat yang mencegah penumpukan lemak berlebihan dalam tubuh. Lesitin adalah campuran fosfatida dan senyawa lemak yang meliputi fosfatidil kolin, fosfatidil etanolamin, fosfatidil inositol yang menjadi penentu mutu dan khasiat dari lesitin. Sedangkan, kandungan serat kedelai yang sangat tinggi, membantu merangsang metabolisme dan dapat menurunkan kadar kolesterol dalam darah (Cahyadi, 2007).

Zat mutagenik, anti kanker, genistein, yaitu senyawa fitoesterogen dalam kedelai dapat menghambar pertumbuhan sel kanker atau tumor. Kandungan nutrisi kacang kedelai per 100 gram porsi makanan dapat dilihat pada tabel 1. Kandungan lesitin bersama zat-zat lainnya pada kacang kedelai merupakan senyawa yang sangat tinggi khasiatnya sebagai obat awet muda, penguat dan mempertinggi daya tahan tubuh. Lesitin memiliki seifat emulsif terhadap lemak sehingga lesitin dapat membantu menetralkan dan menormalkan kandungan lemak dalam darah (Cahyadi 2007).

Hanya 12%-14% saja kandungan karbohidrat kedelai yang dapat digunakan tubuh secara biologis. Karbohidrat kedelai terdiri atas golongan oligosakarida dan polisakarida. Golongan oligosakarida terdiri atas sukrosa, stakiosa, dan rafinosa yang larut dalam air. Sedangkan golongan polisakarida terdiri dari arabinogalaktan dan bahan-bahan selulosa yang tidak larut dalam air dan alkohol. Komponen-komponen gula yang terdapat dalam biji kedelai meliputi sukrosa (4,53%), rafinosa (0,73%), stakiosa (2,73%) dan glukosa, galaktosa, fruktosa larut setelah perlakuan perebusan. Selama proses fermentasi, gula tergolong pada heksosa cepat terfermentasi sedangkan stakiosa sangat larut (Aak, 1991).
Kedelai mengandung 180–243 mikrogram karoten per 100 gram kedelai. Selain itu juga kedelai merupakan sumber vitamin B terutama kandungan B1, pantotenat, riboflavin, niasin, vitamin B12. Sedangkan vitamin A dan D terkandung dalam jumlah yang sangat sedikit. Dalam kedelai muda terdapat vitamin C dengan kadar sangat rendah (Aak, 1991) . Kandungan Vitamin Kedelai dapat dilihat pada tabel 2.

Tabel 2.2. Kandungan Vitamin Kedelai


Kadar air merupakan salah satu faktor yang berpengaruh terhadap kerusakan tepung, tepung menjadi menggumpal. Tepung yang telah rusak daya serap maupun water holding capacity menjadi rendah. Batas maksimal kadar air yang diperbolehkan adalah 14%, dengan kadar air yang rendah diharapkan kapang tidak tumbuh atau berkembang biak. Jamur yang tumbuh pada tepung akan merusak potensi tepung dan menghasilkan toksin yang berbahaya bagi kesehatan konsumen Koswara (1995). 

Susu kedelai adalah produk seperti susu sapi, tetapi dibuat dari ekstrak kedelai. Susu kedelai diperoleh dengan cara penggilingan biji kedelai yang telah direndam dalam air. Hasil penggilingan kemudian disaring untuk memperoleh filtrat atau cairan susu kedelai, yang kemudian dididihkan dan diberi bumbu, biasanya berupa gula dan essen untuk meningkatkan rasanya. Protein susu kedelai dapat digunakan sebagai pengganti susu sapi bagi mereka yang alergi terhadap laktosa (lactose intolerance) atau bagi mereka yang tidak menyukai susu sapi. Untuk memperoleh susu kedelai yang baik dan layak dikonsumsi manusia, diperlukan persyaratan sebagai berikut : bebas dari bau dan rasa langu kedelai, bebas antitripsin, dan mempunyai stabilitas koloid yang mantap (Anonim, 2011).
Share :

0 komentar:

Post a Comment

Silahkan masukkan saran, komentar saudara, dengan ikhlas saya akan meresponnya.